Monday, February 16, 2009

Airmata

Cuma sekali aku melihat papaku meneteskan airmatanya untuk ku, yang bahkan waktu aku menikahpun tidak terlihat di matanya. Aku masih ingat dengan jelas dan aku rasa aku ga bakal bisa lupa, tetesan airmata yang paling kuhargai sepanjang hidupku mungkin.

Semuanya berawal dari kebohongan ku pada orangtuaku. Waktu awal kuliah, aku dapet temen2 baru dan salah satunya akhirnya menjadi teman sehidup sematiku…cieee.. Kita sering pergi bareng2 ke Bandungan, Kopeng, Telomoyo, Tawangmangu pokoke seputar Joglosemar deh, tapi jangan negative thinking dulu ya, aku ga macem2 lho masih dalam batas yang sewajarnya. Yang salah adalah karena aku ga pernah bilang sama ortu kemana aku pergi hingga akhirnya suatu waktu mereka datang waktu aku lagi pergi ditambahi lagi dapet laporan dari satpam kost..hiks..hiks..hiks

Akhirnya malem itu juga papa ajak aku pulang dan dalam perjalanan pulang dia ga ngucapin apa2 cuma tangisan aja yang aku liat. Hari itu aku merasa jadi anak paling durhaka di dunia, dia ajak bicara aku baik2 tanpa amarah, dan satu kalimat nya yang selalu ada dihati dia bilang tolong jangan kecewakan papa, harapan papa cuma ada pada anak2. Aku jadi lebih sakit lagi membayangkan sakit hatinya karena dikecewakan.

Dan kalo inget kisah ini aku kadang merasa sedih karena sampai sekarang pun sepertinya aku belum bisa bahagiakan mereka. Seakan waktuku berhenti disana dan memperlihatkan betapa aku mengecewakan mereka. Padahal aku sebisa mungkin sekeras aku bisa berusaha, aku pengen liat mereka memandang aku dan suami dengan bangga.
Aku merasa sampai sekarangpun aku belum bisa menghapus tangisan airmata itu.

3 comments:

kristina said...

papahmu kok apik'an yo mel...nek papiku, aku wes dihajar coE :p.
tapi aku heran juga kowe iso wani o lungo2 tanpa seijin ortu. aku kan eling biyen kowe rak entuk melu numpak gethek neng kali loji.

angelica.jocelyn said...

halah...kuwi kan jaman bahula...kan wes berubah wes gedi punya keinginan mumpung ora ono mbok bapakku...hehe...kualat mungkon sok ben dibales karo celyn...haha

jc said...

Eh eh, tapi aku yo ora tau pamit ik lek lungo2 pas aku ngekost neng suroboyo.. ngomong-e lek wes mulih hehehehe...

Aku tembe weruh lek konco2 smp-ku podo nge-blog pisan. Hahaha, kuper yo aku.